Ditolong Preman

Standard

Artikel ini ditulis saat di perjalanan bus jakarta selatan – cikarang. Masih ingat kemarin malam, tersesat di keramaian kota jakarta entah berantah. Ceritanya, kemarin malam ngikut bus karyawan samsung yang kata supir busnya lebih dekat ke gandaria. Memang tujuan awal pengen pergi ke gandaria. Tapi gandarianya Gandaria City, Jakarta Selatan. Ternyata setelah kesasar, baru tahu kalau tenyata gandaria itu banyak banget. Hahahaha. Menertawakan diri sendiri. Dari pasar Rebo Lala naik angkot 06 sesuai yg disarankan supir bus. Sampai di penghujung jalan, lala bertanya-tanya, kok ini yg namanya Gandaria? Dimana nih? Malah kata supir angkotnya kalau mau ke gandaria mall harus naik angkot lagi. Naiklah ke angkot 41. Terus sampai di gandaria mall bingung, mall apaan nih? Huahahaha๐Ÿ˜† Emang bener ya yang namanya missunderstanding tu bisa terjadi dimana aja. Dan yg namanya all out buat nanya,enggak setengah – setengah tuh harus dimana aj. Apalagi di jalan. Kita musti tanya secara jelas ya alamatnya. Pasalnya pengennya ke gandaria office 8 yang sebelahan gedungnya ama gandaria city mall. Tapi malah kesasar ke gandaria jakarta timur. Mana malam, hujan. Kalo situasi dan kondisi sebenernya gak begitu concern ya. Tapi waktu itu parno aja kalau kesasarnya kelamaan jadi malah nggak dapat angkutan. Biasalah ya berhemat daripada naik taksi. Hehehe. ~tetep wae pelit๐Ÿ˜›

Di tengah perjalanan, maksud hati pengen tanya penjual nasi goreng tentang arah dan angkutan. Nah sebelahnya penjual itu ada mas2 yang pakaiannya preman gitu. Walhasil lumayan parno lah ya apalagi dilihatin. Eh malah karena penjualnya tu gak ngerti, preman itu malah yg bantuin lala. Dia jelasin tuh secara gamblang arah dan angkotnya apa. Sampailah lala balik lagi ke pasar rebo. Sampai di sana tanya lagi kan. Kali ini penjual minuman. Nah masalahnya di sana juga mangkal beberapa orang penjual dan tukang ojek yang tampangnya mah serem2 pisan. Eh malah mereka bantuin lala ngasih tahu jalannya, angkutannya. Bahkan mungkin karena mereka takut lala kena panic attack, walhasil lala ‘dihibur’ juga sama mereka. Malah ada yg ngajakin ngomong bahasa sunda. Lala mana ada sunda2nya, ngerti dia ngomong apa, tp nggak bisa balasnya. Huahahaha. Ngobrol2 gak jelas, kayak : “Neng geulis kok gak dianter sama lakinya?” Sampe “Neng, mau yg lebih cepet? ” lala bilang “apaan a’?” “Aa` gendong aja”ย  Yg lain bilang “Pade gile lu, orang nyasar malah lu mau ajak kayak mbah surip. Tak gendong kemana manaaaa~~~” Huahahahaha, pada gak jelas orang2 ini.

Akhirnya ya setelah 2.5 jam nyasar lala sampailah di gandaria city. Hahahaha. Pengalaman nyasarnya nambah banget nih. Pelajaran yang didapat selama perjalanan ya, emang kita tu gak bisa ya stereotipe sama orang. Kayak preman atau mas2 yg antah berantah itu. Seandainya lala udah kabur duluan, entahlah lala sampai di Gancit jam berapa dan naik apa. Lala bilang gak bisa stereotipe ya bukan nggak boleh. Hehehe. Soalnya dalam beberapa kasus tertentu, seperti malam2 banget jam 12 misal, kalo ketemu orang2 kayak gitu langsung ngacir aja dah.

Nggak bisa dipungkiri kalau penampilan itu memang bisa bikin orang stereotipe juga ya. Makanya mama lala pernah bilang kalau cara berpakaian itu menggambarkan bagaimana seseorang menghormati diri sendiri. Kalau orang itu berpakaian dengan baik, maka penghormatan orang itu kepada dirinya sendiri pun tinggi. Karena nggak dipungkiri juga ya orang bisa menilai dari apa yang dilihat mereka pertama kali. Ya apalagi kalau bukan penampilan? Tapi ya itulah, kalau ingin menilai orang itu lebih jauh lagi, ya bukan penampilan lagi yg dinilai, tp lebih ke karakter, kebiasaannya sehingga jauh2 kita dari kesan stereotipe.:mrgreen:

Kalau lala sendiri emang suka ya ngelihatin orang. Bahkan kadangan iseng juga lala lihatin aja tuh orang ampe orangnya ngacir. Hahahaha.๐Ÿ˜† Soalnya kata temen2 lala juga, mereka saat pertama kali ketemu lala ya pasti lala yg dilihat mereka selalu top to toe. Kata mereka, kesan pertama tu pas ngelihat lala, lala sombong. Eh, sekarang malah mereka curhat2nya ke lala. Sombong begimana coba. <– barusan sombong. Huahahaha.๐Ÿ˜†

Bahkan yg namanya stereotipe penampilan ya bukan cuma yg dewasa aja yg bisa gitu, sampe dedek bayi pun bisa juga stereotipe. Pernah tu kejadian di kereta Bandung-Jombang. Ada ibu2 bawa anak bayi umur 1.5tahunan. Nah temen lala tu gemes banget ama bayi itu. Tapi saat dilihatin ama dia dan ditowel2 tu, bayi itu pasang muka bete gitu. Nah pas itu lala kan agak sungkan juga sama ortunya, palagi kalo bikin nangis kan begimana gitu, secara anak orang. Akhirnya lala diem aja. Tapi anehnya,,, temen lala bilang gini “Wih, gila lala parah. Daritadi dedeknya ngelihatin kamu terus itu sambil senyum2, sampe nunjuk2 ke kamu gitu tangannya.” Temen lala cemburu gitu sama lala. Huahahaa. Walhasil, lala godain aja dedeknya. Habisnya, kalo lala dilihatin dedeknya terus sambil dianya senyum2 gitu kan lala jadinya geer. Hahaha๐Ÿ˜ณ Nah entah tu bayi kenapa bisa demen sama lala, padahal temen2 lala kalo ngelihat lala pertama kali kesannya sombong katanya. Nah, kenapa tuh?

Lala juga pernah tu punya 2 orang temen yang sama2 ngelihat orang itu dari mata batinnya. Nah kan, ajaran ki joko nih #apasih. Mereka bisa gitu langsung nge-judge orang itu baik, orang ini enggak, cuma dengan ngelihat orang itu. Pernah kan waktu itu lala tanya kenapa dia kok gak main sama anak2 ‘itu’ yg satu daerah sama dia. Terus dia bilang, “Nggak tahu la dari awal saat kenalan juga udah gak suka sama mereka.” Kenapa ya? Entahlah. Tapi ternyata setelah beberapa waktu, memang banyak orang yg akhirnya gak suka sama anak2 ‘itu’. Bahkan sampai ada gosip dsb. Kalau lala pribadi sih maklumlah ya. No body is perfect. Mungkin mereka melakukan hal2 itu ada alasannya. Atau ada kejadian yg melatarbelakangi itu. Jadi lala belum bisa ya nge-judge orang ini baik, orang ini enggak. Yah, yang penting hidup di dunia ini berbuat baik aja iya nggak. Yang berbuat baik aja bisa disirikin orang apalagi yg enggak. Hehe. Selain itu juga, kalau mengusahakan berbuat baik nggak bisa, ya setidaknya gak usah berbuat yg enggak dan merugikan. Gitu toooh, setuju????:mrgreen:

Ajari aku memiliki hati yang cantik, walaupun tidak ada yang mengenali kecantikan hati itu sendiri. -Tere Liye-
Pokoknya big no no lah stereotipe sama orang.๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s